Isnin, 1 Ogos 2016

Habis madu sepah kau buang dan kau jijak selumatnya

Assalamualaikum. Apa yang aku nak luah adelah kisah hidup aku.
Masa tengah study tahun 2008, aku kahwin dengan pilihan aku sendiri. Kenal xlama, tapi kitorang kahwin juga biarpun aku tengah belajar. Aku dapat anak masa sem 3 dan ‘extend’ study 1 semester. Masa ni aku bahagia je & S(bekas suami) layan aku baik biarpun kitorang jauh, dan aku PJJ dengan dia. Anak aku MIL & S yang jaga sampai aku habis study. Grad je dari tempat belajar, kitorang duduk sekali dengan family aku sebab S dapat kerja area Selangor.

Start duduk sekali baru aku paham, dunia xseindah syurga. Aku curiga sebab handset dia selalu sorok-sorok. Kitorang selalu gaduh bab handset ni. Lepas sebulan macam tulah, pagi raya haji ex adik ipar aku dapat mesej dari seorang perempuan kata dia menunggu S hantar dia dekat airport sebab nak balik negara asal dia, baru la kantoi terang-terangan dia ada perempuan lain. Aku masa tu berapi tak payah nak cakap la. Aku packing barang  & ajak anak aku balik Selangor haritu jugak. Tapi exMIL tahan aku & suruh bincang dengan S elok-elok. Aku pun bincang malam tu lepastu S cakap dah insaf dan janji tak buat lagi.
Lepas peristiwa kantoi tu, aku & S balik negeri asal kitorang & S dapat kerja lain. Tahun 2012 aku pregnant anak kedua, hujung tahun aku dapat kerja goverment tapi kena bertugas dekat pendalaman. Aku terima offer sebab memandangkan nak tolong S sebab ahli keluarga nak bertambah dan aku punya niat memang nak senangkan family kecik kitorang ni.
Selama aku kerja dan duduk pendalaman aku sendiri uruskan anak, dekat sana line kurang kena letak dekat tingkap untuk mengemis 1 bar line. Aku gigih juga tidur 1/2 pagi nak mesej dengan S sebab xnak dia rasa sunyi even aku penat gila sebab urus anak sendiri dekat kawasan pendalaman ni. Tapi aku mengaku, aku selalu tertidur masa aku mesej sebab line kekadang slow sangat dan aku mengantuk tunggu mesej lepas dan sampai dekat S.
Dalam  2 tahun aku duduk sana aku dah try banyak kali untuk mohon tukar tapi tiada rezeki aku nak duduk dekat dengan S semula. Tahun 2014 rezeki aku pregnant anak ketiga n krisis kitorang bermula sebab aku memang tak larat nak mesej sampai jauh malam sebab penat kerja urus anak sesorang dan mengandung, tapi S macam tak paham . Dan dia selalu aku tinggal keseorangan malam-malam tak dapat nak layan mesej dia. Tapi bila jumpa hujung minggu aku layan jelah seadanya. Dia yang kebosanan tak dapat layanan mesej dari aku mula masuk club kereta dan mula la join group whatsapp, start dari situ dia dah lain sangat dan handset dia aku xboleh sentuh lansung. Masa tu bulan 9/10 2014.
Tahun tu jugak aku ade buat loan untuk tambah rumah abah, aku bagi S pegang kad bank aku dan suruh bagi dekat abah aku, rupanya dia xbagi sesen pun dekat abah aku, tapi dia guna pergi siapkan kereta dia. Aku senyap dan taknak bergaduh jadi aku ignore jelah benda tu. Masa tengah pregnant tu aku, hujung tahun 2014 aku nak balik dekat S tapi dia tak bagi ada kerja kata dia, masa tu birthday dia. Aku punya sedih, malam birthday dia aku wish guna mesej sebab xdapat contact dia.
Awal 2015 aku dapat tukar dekat dengan S, tapi nasi dah jadi bubur, S dah ade perempuan lain dan dia mengaku dengan aku yang dia takde perasaan pun sekadar nak tolong perempuan tu sebab tengah krisis dengan suami dia. Aku cari sampai dapat number perempuan tu dan aku jumpa. Aku stalk fb dia & apa yang aku betul terkejut masa birthday S diorang pergi bercuti dekat PD dengan kereta S sebab aku kenal sangat barang2 dan suasana kereta tu. Perempuan tu xsah lagi cerai dengan ex suami dia dan S masih suami aku. Hancur hati aku ni tuhan je tahu. Anak-anak & isteri sendiri dia tak pernah bawak bercuti pergi mana-mana sebab aku paham kitorang ni xsenang mana, dan takde lah boleh bercuti mana-mana.
Aku call perempuan tu and cakap bebaik dekat dia. Perempuan tu tak percaya dan aku bagi fb aku yang ade gambar kitorang ber4. Malam tu S tak balik lepas dia keluar settle hal dia dengan perempuan tu. Dia marah kat aku sebab memandai call I (perempuan tu). I janji dengan aku takkan ganggu S lagi dah. Aku pun percaya tapi takdelah sepenuhnya. Dalam masa tu duit S selalu takcukup dan aku dapat call dari boss dia cakap S ade guna duit dia puluh ribu. Aku yang tengah semak ni dengan memacam masalah aku buat loan atas nama aku sebab dasar sayangkan suami aku bayar 9k dekat boss dia dan 1k aku guna untuk keperluan anak aku n yang bakal lahir.
Bulan 2 2015 aku tgh sarat 8bulan masa tu CNY, S cakap dia kena kerja pendalaman seminggu n suruh aku balik selangor, dia hantar aku naik bas dengan anak2. Bayangkan aku 8bulan dengan 2 orang anak naik bas, sampai dekat pekeliling aku turun and naik tren pe semua nak sampai dekat rumah mak aku..seminggu tu aku xdapat contact dia, dan dia cakap line takde. Aku takde lah bodoh sangat. Balik dari cuti seminggu dari rumah parents aku, aku stalk Wechat kawan keret dia.
Nah lagi sekali aku terhenyak. Rupanya ade event kereta dia dengan kawan-kawan dia  & guess what? Aku nampak pic dia dengan perempuan tu. Diorang pergi seronok main air, bbq ape sume. Kali ni kena tikam bertubi aku. Sakit dia tuhan je tahu.  Aku bergaduh teruk dengan I tu pun aku maki dan dia block aku. Sapa yang tahan. Aku yg tengah sarat dia suruh naik bas balik sendiri rumah parents dengan anak. Dengan duit aku dia kikis sebanyaknya.
Aku tak tahan, sepanjang 2 bulan sebelum bersalin aku bergaduh hari-hari dengan S. Dan masa nak dekat bersalin dalam awal bulan 4 2015 S hantar aku dekat dengan mak dia. Dia balik pagi aku nak bersalin, aku sempat mintak maaf dengan I sebelum bersalin, n I siap cakap maybe kehadiran anak aku ni dapat eratkan kembali hubungan aku dengan S. Semua itu lakonan dari lidah kau biawak. Lepas bersalin aku pantang seminggu dekat rumah ex MIL aku. Aku suruh akak aku jemput, sebab anak aku kena sawan tangis, n ade lah a few mulut cakap sebab aku duk makan hati n menangis je kerjanya masa pregnant anak ke3. Eh, kau xkena macam aku, so jangan banyak bunyi, sapa tahan laki main kayu 3 belakang kita.
2 bulan pantang dekat sana aku selalu bergaduh dengan S. Sebab dia ignore anak. Jarang tanya pasal anak. Nafkah memang takbagi lah. Aku guna duit aku je untuk anak aku. Aku dapat balik semula dekat sana bulan 6 2015 tu pun lepas jenuh aku pujuk nak pantang sana pulak. Bulan puasa dekat sana aku rasa takde makna, S dah berubah habis. Dan satu malam, aku bergaduh dan aku ugut, kalau dia duk main cinta lagi dengan perempuan tu aku bagitahu family perempuan tu. Dan dia pun ugut.
‘Kalau awak bagitahu family dia,jatuh kat awak 1 talak’. Terkedu aku. Dia lagi sayangkan perempuan tu dari aku. Malam tu aku nekad, aku mesej semua adik beradik perempuan tu, dan jatuh kat aku talak. Dan penerimaan adik beradik perempuan tu ade yang ok ade yang xok. Ah pergi lantak lah. So, start dari malam tu aku bukan isteri dia lagi.
Dari sejak tu, aku ade rasa menyesal dan cuba berbaik, n pujuk S nak bersama balik, tapi S xnak dan dia ade tidur dengan aku, tapi atas dasar nafsu. Bukan niat nak bersa balik. Terhinanya aku rasa. Dan aku rasa maruah aku tercampak tempat paling hina. Sejak dari tu, aku duduk sesorang dengan 2 anak aku, aku belajar bawak kereta, dan ambik lesen. Anak yang bongsu mak aku jagakan sebab sawan tangis dia xsurut2.
Aku survive sendiri, nafkah memang S jarang sangat bagi, gaji aku ni xbanyak. Staff je pun, banyak family aku lah support. Anak yang bongsu sepenuhnya parents n adik beradik aku bagi. Dari duit pampers,susu,baju ape semua. Sesen dia xmerasa duit ayah kandung dia.
Aku fail kes cerai kitorang dekat mahkamah. Dua kali jumpa hakim settle hal kitorang. Sebab aku nak cepat, aku nak pindah balik selangor. Dan awal  bulan 4 2016 aku pindah selangor. Sekarang aku duduk rumah parents aku, dan nafkah memang takde S bagi. Raya baru ni aku beli sendiri baju untuk anak-anak aku dan oh, sebelum puasa baru ni S dah nikah dengan I. Tahniah la. Semoga kau berubah laku. Raya ni anak aku 2 orang S ambik n bawak beraya dekat sana, diorang dapat la baju raya 2 pasang sorang dari S dan I. Yang kecik ni alhamduliah, ade family aku yang support sikit. Dapat la dia pun beraya dengan aku.
Sekarang aku nak fight untuk nafkah anak dan hak penjagaan anak. Kalau ada sesiapa nak tolong aku dan caj tak mahal sangat boleh la tinggalkan number atau fb korang. Sebab gaji aku pun, loan untuk dia saja dah dkat RM 500 potong tiap bulan selama 10 tahun. So, 10 tahun aku tanggung beban biawak hidup sesorang. Aku dah buntu. Sebab aku sayang anak2 aku. Aku taknak diorang jauh dah dengan aku. Dan aku nak hak anak aku terbela. Hal aku, biarlah tuhan yang tentukan.
Sekian
Mommy of 3 awesome kiddos

Tiada ulasan:
Write ulasan