Isnin, 27 Jun 2016

Teguran Pedas Buat Gadis Melayu Makan Secara Terbuka

Kecoh di laman sosial baru-baru ini mengenai seorang wanita telah menaikkan sebuah posting mengenai bagaimana dia ditegur kerana makan di tempat awam (restoran) pada bulan puasa. Alasannya adalah kerana dia datang bulan atau uzur.

BACA LAGI : 'Hak Saya Nak Makan Secara Terbuka Di Bulan Ramadhan'
Ya, memang golongan uzur (datang haid atau mengandung), tidak mampu (sakit atau komplikasi kesihatan), dalam perjalanan dan berperang mendapat pelepasan daripada berpuasa. Tetapi ‘diberi kelonggaran’ dan ‘hormat’ adalah dua perkara yang sangat jauh dan besar perbezaannya. Ini respon salah seorang gadis bagi membalas posting wanita itu.

Bukan soal mentaliti budaya


Bismillahirahmanirahim. Assalamualaikum wbt. Baru-baru ini viral satu posting berkenaan seorang gadis Melayu Islam bernama Mrymlee makan di khayalak ramai di bulan puasa semasa uzur. Protest katanya terhadap “penindasan kepada wanita” yang tak berpuasa tapi makan di khalayak umum. To me. This is just absurd. Sebab apa? Meh sini saya nak cerita. Hmmm.
Kak Mrym. Sebenarnyakan not to eat in public dalam bulan Ramadhan is not a cultural thing tau. Dah lama ulama’ bahaskan tentang perkara ni. Bukannya mereka support patriaki ke apa, tapi nak jaga kemaslahatan dan keharmonian sejagat:
Syekh Ibnu Utsaimin rahimahullah Ta’ala pernah ditanya, “Jika seorang wanita haid dan nifas3 mengalami suci di siang hari Ramadan, apakah keduanya wajib menahan diri dari perkara yang membatalkan puasa?”
“Jika wanita haid dan nifas mengalami suci di siang hari Ramadan, maka tidak wajib baginya menahan diri dari perkara yang membatalkan puasa. Dia boleh makan dan minum, karena tidak berguna sedikitpun jika dia menahan diri, karena dia telah diwajibkan untuk qadha hari itu. Ini merupakan mazhab Malik, Syafii dan salah satu riwayat dalam mazhab Ahmad. Diriwayatkan dari Ibnu Masud radhiallahu anhu, dia berkata, “Siapa yang telah makan di awal siang, boleh makan di akhirnya.” Maksudnya, siapa yang dibolehkan berbuka di awal siang, maka boleh baginya berbuka di akhirnya.”
(Majmu Fatawa Syekh Ibnu Utsaimin (19/Soal no. 59)

Meremehkan agama


dapun batasan terkait dengan hal tersebut, sebagian ulama melarang bagi siapa yang boleh berbuka di bulan Ramadan karena sakit, safar atau haid untuk memperlihatkan bahwa dirinya tidak berpuasa, agar dia tidak dituduh meremehkan agamanya bagi orang yang tidak tahu bahwa dia memiliki uzur.
Sebagian ulama lainnya berpendapat bahwa jika dirinya memiliki uzur, tidak mengapa baginya untuk menampakkan bahwa dirinya tidak berpuasa. Jika uzurnya sulit dikenali, maka hendaknya dia berbuka secara sembunyi-sembunyi. Ini adalah pendapat kedua, dan inilah yang lebih tepat.
Al-Mardawai berkata dalam kitab Al-Inshaf (7/348)
“Al-Qadhi berkata, diingkari terhadap siapa yang terang-terangan makan di siang bulan Ramadan, meskipun dia memiliki uzur. Dikatakan dalam Al-Furu, zahirnya dia dilarang secara mutlak. Ada yang berkata di hadapan Ibnu Aqil, wajib melarang musafir, orang sakit, wanita haid untuk berbuka secara terang-terangan agar dirinya tidak tertuduh.” Ibnu Aqil berkata, “Jika dia memiliki uzur tersembunyi, maka dia dilarang memperlihatkannya, seperti sakit yang tidak ada tandanya atau musafir yang tidak ada bekasnya.”

Menyembunyikan perbuatan makan


ara ulama berbeza pendapat mengenai seseorang musafir yang berbuka puasa; apakah dia wajib menahan diri dari makan dan minum apabila sudah sampai ke negeri atau tempat tujunya, sedangkan orang ramai berpuasa. Pendapat yang terpilih; dia tidak wajib menahan diri dari makan dan minum kerana dia tidak berpuasa dan perbuatan itu tidak memberi apa-apa makna kepadanya. Ia bukan suatu puasa yang sah kerana dia telah pun berbuka. Tiada dalil syarak yang mewajibkannya berbuat demikian. Kata Abdullah bin Masud r.a:
“Sesiapa yang makan pada awal hari, maka dia boleh makan pada akhir hari” (Riwayat al-Baihaqi).
Demikian juga bagi wanita haid, nifas dan sakit. Mereka boleh terus makan tanpa perlu menahan diri pada siang hari pada bulan Ramadan walaupun mungkin haid ataupun sakit mereka telah berakhir sebelum waktu berbuka. Namun, hendaklah mereka menyembunyikan perbuatan makan di siang hari tersebut. Sekalipun syarak mengizinkan mereka, tapi orang ramai tidak mengetahuinya, maka itu akan menjadi tohmahan dan fitnah.
Begitu juga ia boleh menggalakkan perbuatan tidak berpuasa bagi mereka yang tidak layak berbuka pada bulan Ramadan. Maka, seseorang yang mempunyai alasan yang diizinkan syarak untuk berbuka puasa pada bulan Ramadan seperti faktor sakit dan musafir maka dia boleh berbuka dan diganti pada hari-hari yang lain.

Boleh dituduh bersubahat

Kak Mrym Lee juga merungut sebab ramai yang menegur dia tak berpuasa makan di khalayak umum walaupun memahami wanita ada yang tidak berpuasa atas faktor keuzuran. Lepas tu bising orang Melayu je yang buat macam tu. Lelaki je yang menegur.
Kak Mrym the thing is its not a cultural thinggy. As referred above, ulama’ dah bagi pencerahan pun tentang makan di khalayak umum. Sebab akan hadir tohmahan dan fitnah macam kak yam kena. Dan perbuatan kak yam ni seolah-olah berkempen untuk orang yang memang tak berpuasa tanpa sebab tanpa segan silu melanggar syarak berpuasa tu dan makan di khalayak umum.
Kak mrym.. remember pekerja yang tanya kak yam kenapa makan di khalayak umum? He too is in a difficult position tau nak serve kak mrym. Though i disagree with him being rude and all..Ye la memang la kak mrym kata kak yam uzur tapi well…..There is no sign saying that “Hi im mrym lee. I am on my menses so I tak puasa hari ini”. He too boleh dituduh bersubahat dengan kak yam tau. Kesian dia. He was just doing his job tho. To remind you. Kak mrym lupa ke dalam Al quran Allah perintahkan kita untuk buat amar makruf nahi mungkar?

Ada sifat malu


ak mrym. All these years kan sebenarnya, Muslim ladies relax je adhere to the norms of tak makan di khalayak ramai waktu puasa. Sebab semua faham. Kita kena hormat orang yang berpuasa. Plus. Bukan lelaki je puasa at that time. Perempuan pun sama je kan? Tahu tak kenapa mereka makan sembunyi-sembunyi, sebab mereka hormat org Islam lain yang berpuasa. Dan tahu tak kenapa mereka tak makan di khalayak umum, sebab well mereka ada sifat malu know to not tell the world “Hello, im on my period!”. Hehe. Kan ke malu tu sifat orang yang beriman kak yam?
Kenapa all other muslim women boleh follow the adab tanpa rasa pressured or di tindas? Kenapa pula kak yam rasa kena tindas eh? Peliknya saya. Adik adik darjah satu pun tahu segan la kak yam bila makan depan orang puasa. Apa tah lagi yang dewasa macam kak yam, macam saya. Kan?
Kak mrym. Yes I know we all have our own rights to do as we please. Tapi Kak mrym, if the things that we intend to do sebenarnya sangatlah lari daripada Quran dan Sunnah, tak berbaloi pun kak mrym. Sedarlah, kita hidup ni ada pegangan pada quran dan sunnah, ada panduan dari para ulama’. Untung kan kak yam? Rugilah kalau hidup asyik nak ikut kepala sendiri, takut nanti berhias nafsu keinginanmu, parah dan padah menanti. Nauzubillahi min zalik.
Ha, ada benarnya jugak kata Amalina Annuar ni. Daripada nak berperang isu yang dah lama ulama terangkan cara dan sebabnya ni, baik kita fokus lebih kepada ibadah, muhasabah dan munajat banyak memohon keampunan Allah. Kalau kecoh jugak isu ni, sampai tahun depan pun takkan habis. Betul tak?

Tiada ulasan:
Write ulasan