Khamis, 7 April 2016

Suami Bertukar Foto Lucah Dengan Wanita Hampir Sebaya Ibu, Wanita Ini Nekad Bercerai

‘Sedangkan lidah lagi tergigit, inikan pula suami isteri’. Hubungan pasangan suami isteri mana yang tidak dilanda badai. Mungkin sudah menjadi lumrah wanita mudah memaafkan kesalahan suami, namun hati isteri mana yang tidak hancur jika suami berlaku curang berulangkali walaupun telah diberi kesempatan untuk berubah.
Paling mengecewakan jika suami berpura-pura sudah insaf tapi terus-terusan menipu si isteri. Wanita ini tampil menceritakan kisah pergolakan rumahtangganya dengan harapan ia dapat menjadi iktibar atau pemberi kekuatan untuk para isteri yang mungkin senasib dengannya. Besar sangatkah kesalahan suaminya sehingga tidak mampu dimaafkan lagi? Ikuti luahan wanita ini selanjutnya.

Kahwin Suka Sama Suka

Saya telah pun berkahwin pada 2010 dan Alhamdulillah dikurniakan sepasang anak yang comel, soleh dan solehah. Saya berkahwin dengan suami atas dasar suka sama suka setelah berkenalan hampir 2 tahun sebelum itu. Pada awal perkahwinan, kami amat bahagia sehinggalah lahirnya anak kedua kami pada 2013, dugaan dan ujian datang tanpa diduga untuk saya dan suami.

Jumpa Foto Lucah Dalam WhatsApp Suami!


‘Sedangkan lidah lagi tergigit, inikan pula suami isteri’. Hubungan pasangan suami isteri mana yang tidak dilanda badai. Mungkin sudah menjadi lumrah wanita mudah memaafkan kesalahan suami, namun hati isteri mana yang tidak hancur jika suami berlaku curang berulangkali walaupun telah diberi kesempatan untuk berubah.
Paling mengecewakan jika suami berpura-pura sudah insaf tapi terus-terusan menipu si isteri. Wanita ini tampil menceritakan kisah pergolakan rumahtangganya dengan harapan ia dapat menjadi iktibar atau pemberi kekuatan untuk para isteri yang mungkin senasib dengannya. Besar sangatkah kesalahan suaminya sehingga tidak mampu dimaafkan lagi? Ikuti luahan wanita ini selanjutnya.

Kahwin Suka Sama Suka

Saya telah pun berkahwin pada 2010 dan Alhamdulillah dikurniakan sepasang anak yang comel, soleh dan solehah. Saya berkahwin dengan suami atas dasar suka sama suka setelah berkenalan hampir 2 tahun sebelum itu. Pada awal perkahwinan, kami amat bahagia sehinggalah lahirnya anak kedua kami pada 2013, dugaan dan ujian datang tanpa diduga untuk saya dan suami.

Jumpa Foto Lucah Dalam WhatsApp Suami!


Bila suami pulang hampir jam 12 malam, saya hanya mendiamkan diri dan pura-pura tidur tetapi setelah didesak suami kerana melihat saya masih mengalirkan air mata, saya memberitahu segala-galanya dan meluahkan betapa kecewanya saya mengetahui akan kecurangannya. Saya bertanya kepada suami apa kekurangan saya? Saya menurut segala kemahuan suami yang mahu saya berhenti kerja walaupun saya graduan sarjana dan harapan keluarga untuk membantu mereka, suami meminta saya berbuat demikian untuk menumpukan sepenuh perhatian kepada anak-anak. Walaupun menjadi suri rumah selepas itu, saya tetap berdandan diri dan pentingkan penampilan untuk suami namun segala-galanya seperti tak bermakna apa-apa.
Suami turut menangis, memeluk kaki saya dan berjanji untuk tidak mengulangi kesilapannya. Saya sempat berpesan kepada suami sekiranya dia curang sekalipun, jangan lah sampai ke tahap berzina. Kalau rasa perlu kahwin lain, kahwin lah kerana saya tidak mahu bersubahat dan saya rela mengundurkan diri. Suami merayu mengatakan saya sudah terlalu sempurna untuk dirinya dan tidak perlukan perempuan lain dan perbuatan bermesej lucah yang dilakukan itu adalah kesilapan terbodoh yang pernah dia lakukan. Saya menerima janji suami dan kami sama-sama melakukan solat sunat taubat pada malam itu atas segala dosa-dosa kami dan suami menangis bersungguh-sungguh ketika di atas sejadah. Suami tidak lagi menghubungi wanita tersebut dan hubungan saya dan suami semakin bertambah erat dan bahagia.

Wanita Lain Mengandungkan Anak Suami!curang main photo

Disangkakan panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengah hari. Pada penghujung tahun lepas, saya menerima satu mesej daripada seorang wanita yang ingin bertemu saya tanpa menyatakan sebabnya. Saya cuba menghubunginya semula namun tiada apa-apa jawapan sehinggalah lebih kurang 2 minggu selepas itu. Wanita itu menghubungi saya dan memperkenalkan dirinya sebagai M dan meminta berjumpa dengan saya untuk memberitahu tentang sesuatu antara dirinya dengan suami saya. Bergoyang lutut saya ketika itu, menggigil kerana takut peristiwa lama berulang kembali. Kami bertemu dan wanita tersebut menceritakan segala-galanya dan sekali lagi saya amat terkejut mengetahui bahawa itu adalah wanita sama yang bermesej lucah dengan suami saya 2 tahun sebelum itu.
Hampir pengsan saya ketika itu bila M memberitahu mereka tidak pernah berhenti berhubung dan M telah pun bercerai dengan suaminya yang telah dikahwini selama 21 tahun semata-mata untuk bersama suami saya. Apa yang meremukkan hati saya adalah apabila M mengaku mereka sering mengadakan hubungan seks di rumah M sejak mereka berkenalan. Untuk pengetahuan, M hampir sebaya dengan ibu saya (hampir 50 tahun) dan berperwatakan keibuan manakala saya dan suami berusia awal 30-an. Memandangkan saya bukanlah jenis wanita yang pandai mengamuk atau menyerang, saya hanya mengalirkan air mata tanpa henti mendengar pengakuan M. M meminta maaf kepada saya tetapi terpaksa melakukannya kerana suami telah berjanji untuk mengambilnya sebagai isteri memandangkan M mengandungkan anaknya kini. M juga tidak kisah sekiranya dimadukan kerana terlalu mencintai suami saya.

Hubungan Dengan M Hanya Kerana Nafsu, Bukan Cinta!


Bila suami pulang hampir jam 12 malam, saya hanya mendiamkan diri dan pura-pura tidur tetapi setelah didesak suami kerana melihat saya masih mengalirkan air mata, saya memberitahu segala-galanya dan meluahkan betapa kecewanya saya mengetahui akan kecurangannya. Saya bertanya kepada suami apa kekurangan saya? Saya menurut segala kemahuan suami yang mahu saya berhenti kerja walaupun saya graduan sarjana dan harapan keluarga untuk membantu mereka, suami meminta saya berbuat demikian untuk menumpukan sepenuh perhatian kepada anak-anak. Walaupun menjadi suri rumah selepas itu, saya tetap berdandan diri dan pentingkan penampilan untuk suami namun segala-galanya seperti tak bermakna apa-apa.
Suami turut menangis, memeluk kaki saya dan berjanji untuk tidak mengulangi kesilapannya. Saya sempat berpesan kepada suami sekiranya dia curang sekalipun, jangan lah sampai ke tahap berzina. Kalau rasa perlu kahwin lain, kahwin lah kerana saya tidak mahu bersubahat dan saya rela mengundurkan diri. Suami merayu mengatakan saya sudah terlalu sempurna untuk dirinya dan tidak perlukan perempuan lain dan perbuatan bermesej lucah yang dilakukan itu adalah kesilapan terbodoh yang pernah dia lakukan. Saya menerima janji suami dan kami sama-sama melakukan solat sunat taubat pada malam itu atas segala dosa-dosa kami dan suami menangis bersungguh-sungguh ketika di atas sejadah. Suami tidak lagi menghubungi wanita tersebut dan hubungan saya dan suami semakin bertambah erat dan bahagia.

Wanita Lain Mengandungkan Anak Suami!

Disangkakan panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengah hari. Pada penghujung tahun lepas, saya menerima satu mesej daripada seorang wanita yang ingin bertemu saya tanpa menyatakan sebabnya. Saya cuba menghubunginya semula namun tiada apa-apa jawapan sehinggalah lebih kurang 2 minggu selepas itu. Wanita itu menghubungi saya dan memperkenalkan dirinya sebagai M dan meminta berjumpa dengan saya untuk memberitahu tentang sesuatu antara dirinya dengan suami saya. Bergoyang lutut saya ketika itu, menggigil kerana takut peristiwa lama berulang kembali. Kami bertemu dan wanita tersebut menceritakan segala-galanya dan sekali lagi saya amat terkejut mengetahui bahawa itu adalah wanita sama yang bermesej lucah dengan suami saya 2 tahun sebelum itu.
Hampir pengsan saya ketika itu bila M memberitahu mereka tidak pernah berhenti berhubung dan M telah pun bercerai dengan suaminya yang telah dikahwini selama 21 tahun semata-mata untuk bersama suami saya. Apa yang meremukkan hati saya adalah apabila M mengaku mereka sering mengadakan hubungan seks di rumah M sejak mereka berkenalan. Untuk pengetahuan, M hampir sebaya dengan ibu saya (hampir 50 tahun) dan berperwatakan keibuan manakala saya dan suami berusia awal 30-an. Memandangkan saya bukanlah jenis wanita yang pandai mengamuk atau menyerang, saya hanya mengalirkan air mata tanpa henti mendengar pengakuan M. M meminta maaf kepada saya tetapi terpaksa melakukannya kerana suami telah berjanji untuk mengambilnya sebagai isteri memandangkan M mengandungkan anaknya kini. M juga tidak kisah sekiranya dimadukan kerana terlalu mencintai suami saya.

Hubungan Dengan M Hanya Kerana Nafsu, Bukan Cinta!


Bila suami pulang hampir jam 12 malam, saya hanya mendiamkan diri dan pura-pura tidur tetapi setelah didesak suami kerana melihat saya masih mengalirkan air mata, saya memberitahu segala-galanya dan meluahkan betapa kecewanya saya mengetahui akan kecurangannya. Saya bertanya kepada suami apa kekurangan saya? Saya menurut segala kemahuan suami yang mahu saya berhenti kerja walaupun saya graduan sarjana dan harapan keluarga untuk membantu mereka, suami meminta saya berbuat demikian untuk menumpukan sepenuh perhatian kepada anak-anak. Walaupun menjadi suri rumah selepas itu, saya tetap berdandan diri dan pentingkan penampilan untuk suami namun segala-galanya seperti tak bermakna apa-apa.
Suami turut menangis, memeluk kaki saya dan berjanji untuk tidak mengulangi kesilapannya. Saya sempat berpesan kepada suami sekiranya dia curang sekalipun, jangan lah sampai ke tahap berzina. Kalau rasa perlu kahwin lain, kahwin lah kerana saya tidak mahu bersubahat dan saya rela mengundurkan diri. Suami merayu mengatakan saya sudah terlalu sempurna untuk dirinya dan tidak perlukan perempuan lain dan perbuatan bermesej lucah yang dilakukan itu adalah kesilapan terbodoh yang pernah dia lakukan. Saya menerima janji suami dan kami sama-sama melakukan solat sunat taubat pada malam itu atas segala dosa-dosa kami dan suami menangis bersungguh-sungguh ketika di atas sejadah. Suami tidak lagi menghubungi wanita tersebut dan hubungan saya dan suami semakin bertambah erat dan bahagia.

Wanita Lain Mengandungkan Anak Suami!

Disangkakan panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengah hari. Pada penghujung tahun lepas, saya menerima satu mesej daripada seorang wanita yang ingin bertemu saya tanpa menyatakan sebabnya. Saya cuba menghubunginya semula namun tiada apa-apa jawapan sehinggalah lebih kurang 2 minggu selepas itu. Wanita itu menghubungi saya dan memperkenalkan dirinya sebagai M dan meminta berjumpa dengan saya untuk memberitahu tentang sesuatu antara dirinya dengan suami saya. Bergoyang lutut saya ketika itu, menggigil kerana takut peristiwa lama berulang kembali. Kami bertemu dan wanita tersebut menceritakan segala-galanya dan sekali lagi saya amat terkejut mengetahui bahawa itu adalah wanita sama yang bermesej lucah dengan suami saya 2 tahun sebelum itu.
Hampir pengsan saya ketika itu bila M memberitahu mereka tidak pernah berhenti berhubung dan M telah pun bercerai dengan suaminya yang telah dikahwini selama 21 tahun semata-mata untuk bersama suami saya. Apa yang meremukkan hati saya adalah apabila M mengaku mereka sering mengadakan hubungan seks di rumah M sejak mereka berkenalan. Untuk pengetahuan, M hampir sebaya dengan ibu saya (hampir 50 tahun) dan berperwatakan keibuan manakala saya dan suami berusia awal 30-an. Memandangkan saya bukanlah jenis wanita yang pandai mengamuk atau menyerang, saya hanya mengalirkan air mata tanpa henti mendengar pengakuan M. M meminta maaf kepada saya tetapi terpaksa melakukannya kerana suami telah berjanji untuk mengambilnya sebagai isteri memandangkan M mengandungkan anaknya kini. M juga tidak kisah sekiranya dimadukan kerana terlalu mencintai suami saya.

Hubungan Dengan M Hanya Kerana Nafsu, Bukan Cinta!

Tiada ulasan:
Write ulasan