Sabtu, 30 Januari 2016

'Boleh Tak Mama Jangan Asyik Marah & Tengking Kitorang Lagi?'

Dari semalam asyik berfikir, apa yang tak kena, apa yang kurang, kenapa jadi begitu dan begini, macam mana nak ubah?

Selama ini, inilah anak yang paling tak banyak songeh, paling tak suka meminta-minta dan tak kisah kalau kita tak bawa dia berjalan ke mana-mana. Dia nampak blur saja, buat hal dia saja. Selalu kena jerit, kena marah dan kena tengking. Tetapi hanya mendiamkan diri saja, tak berani melawan balik. Di belakang saya, tak tahulah.

Kalau dipanggil sekali, terus datang. Dia juga cucu kesayangan atuk dia. Tak macam anak-anak perempuan yang dah pandai melawan cakap, merungut-rungut di belakang. Tetapi inilah anak yang selalu saya macam pandang tak pandang saja. Saya tak menaruh harapan yang tinggi pada dia. Mana tidaknya, kalau tengok dari segi atitude dia hanya 50-50 saja.

Semalam keputusan UPKK keluar, saya tak ikut serta, cuma hantar dan pesan, "Bila dah balik nanti, call mama,".

Tak seperti kakaknya dulu, saya sangat teruja menemaninya dan menunggu sampai dapat slip keputusan itu. Saya peluk jika keputusannya bagus. Namun, saya tidak meletakkan harapan yang tinggi pada Alif. Pada saya, kalau Alif setakat lulus saja pun, Alhamdulillah.

Sekali bila sudah selesai, Alif jalan kaki dari sekolah agama pergi ke rumah saya dalam hujan renyai-renyai. Semata-mata nak minta tolong kawan saya untuk menelefon saya memaklumkan untuk menjemputnya. Jauh juga jarak sekolah dari rumah kawan saya itu. Itu pun saya berleter pada dia lagi. Itu pun saya masih tidak terfikir yang Alif penat berjalan kaki dalam hujan.

Bila saya sampai, Alif masuk dalam kereta. Saya tak terus pun bertanya tentang keputusannya. Mesti Alif mengharapkan yang saya bertanya mengenai hal itu sebaik saja kakinya melangkah masuk ke dalam kereta.

"Mama, Alif dapat 7A, 1B," kata Alif.

GULP!? Saya benar-benar terkedu. Sumpah pada masa itu saya terdiam seketika.

"Syukur Alhamdulillah. Mama tak sangka rupa-rupanya anak mama ini pandai! Wah! Tahniah! Tahniah! Alif nak hadiah apa?" kata saya yang teruja dan gembira namun masih terkejut.

"Alif tak nak hadiah apa-apa mama. Tetapi boleh tak mama jangan asyik nak marah-marah kitorang lagi?" katanya membuatkan hati saya tersentuh.

Pengajaran ini benar-benar telah membuka mata dan hati saya. Jangan pandang rendah kebolehan anak-anak.

Suami juga ada menegur saya, agar jangan terlalu kerap memarahi anak-anak.

"Jangan selalu sangat marah dan tengking-tengking anak-anak. Mereka sudah dewasa, esok-esok kalau mereka lari dari rumah? Awak berputih mata dan menyesal tak sudah!" katanya menasihati saya. - Wan Lydia Abd Razak

Tiada ulasan:
Write ulasan